Senin, 29 Agustus 2011

Waw,, Kedengarannya keren, tapi tidak enak banget kalau disukai oleh nyamuk, tapi kalau di sukai wanita mah baru.. (Kidding). TAK ada orang yang rela merasa gatal dan kurang nyaman akibat gigitan nyamuk. Namun pernahkah Anda merasa dikerubuti nyamuk sementara orang lain tenang-tenang saja?

Berikut ini penyebab nyamuk menggigit Anda, tapi tidak orang di sekitar Anda.

1. FakotGenetik
Ternyata, faktor genetik juga mewariskan faktor yang membuat Anda 'dekat' dengan nyamuk. Berdasarkan penelitian, genetik memengaruhi kemungkinan Anda disukai nyamuk hingga 85 persen.

2. Asam berlebihan


Ternyata, nyamuk menyukai orang dengan produksi asam berlebihan, seperti asam urat dan asam laktat. Substansi ini memicu nyamuk mencium aroma khas dan hinggap di tubuh Anda.

3. Produksi karbon dioksida
Orang yang mengeluarkan karbon dioksida lebih banyak, akan lebih sering digigit nyamuk. Itulah alasan orang dewasa lebih sering digigit nyamuk dibanding anak-anak. Begitu pula halnya dengan ibu hamil yang produksi karbon dioksidanya lebih banyak dibanding wanita biasa.

4. Golongan darahSebuah penelitian menunjukkan orang dengan golongan darah O lebih sering digigit nyamuk karena aroma tubuh mereka berbeda dengan golongan darah lainnya.

5. Kolesterol  

Seseorang dengan konsentrasi kolesterol dan steroid tinggi pada permukaan kulitnya akan menarik nyamuk. Bukan berarti orang yang sering digigit nyamuk memiliki kadar kolesterol tinggi, tapi bisa juga karena metabolisme tubuh orang itu lebih efisien dalam mencerna kolesterol sehingga cepat dibawa ke permukaan kulit.

dikutip dari metrotv news.


Reactions:

0 comments:

Posting Komentar

Terima kasih telah mengunjungi Blog ini. Kritik dan saran sangat dibutuhkan bagi Saya untuk memperbaikinya.

Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!